4 Alasan Channel YouTube Anda Di-Dismon

Apakah YouTube mendemonstrasikan salah satu video terbaru Anda? Sebelum Anda meminta peninjauan, berikut adalah beberapa kemungkinan alasan mengapa YouTube menandai saluran Anda.

Monetisasi YouTube berarti video Anda menghasilkan uang dengan setiap penayangan.

Namun, YouTube biasanya mendemonstrasikan video sebagai tanggapan terhadap satu atau beberapa pelanggaran pedoman komunitasnya. Setelah demonetisasi, YouTube mencabut hak Anda untuk menghasilkan uang dengan setiap penayangan, semuanya berdasarkan video demi video.

Agar memenuhi syarat untuk monetisasi YouTube, Anda harus memiliki lebih dari 1.000 pelanggan dan setidaknya 4.000 jam waktu tonton yang diterima selama 12 bulan terakhir, tetapi ini hanyalah persyaratan kelayakan dasar. Anda dapat memenuhi kedua tokoh ini dan masih mendapatkan demonetisasi di YouTube. Mari kita lihat bagaimana.

Apa Arti Demonetisasi di YouTube?

Demonetisasi saluran YouTube terjadi setelah peninjau komunitas menentukan bahwa video Anda tidak ramah pengiklan—yaitu, itu adalah konten yang mungkin tidak ingin dikaitkan dengan merek mitra YouTube, di mata pelanggan yang mereka coba mencapai.

Meskipun YouTube biasanya tidak langsung menghapus video Anda yang didemonetisasi, Anda akan kehilangan hak untuk memperoleh pendapatan iklan dari video tersebut sejak saat itu. Bahkan jika Anda tidak sepenuhnya didemonetisasi, merek dapat memilih untuk tidak menjalankan iklan di saluran Anda sebelum YouTube menandai salah satu video Anda sebagai video yang dipertanyakan.

Menonaktifkan monetisasi pada konten yang tidak memberikan nilai adalah cara terbaik untuk tetap berada di Program Mitra YouTube dan terus menghasilkan uang dari video yang Anda unggah lainnya. Namun, banyak yang lebih memilih untuk hidup dengan baik di dalam buku peraturan.

Untuk keseluruhan apa yang direkomendasikan YouTube saat membuat konten yang cocok untuk pengiklan, daftar resmi aturan demonetisasi YouTube tersedia untuk Anda jelajahi. Kami telah menyebutkan beberapa tanda bahaya utama untuk diingat di bawah ini.

1. Anda Mengunggah Sesuatu yang Menyinggung, Berbahaya, atau Tidak Baik

Satu hal yang sangat jelas dalam aturan demonetisasi YouTube, sejak awal: pelecehan, penindasan maya, dan ujaran kebencian dilarang di platform ini. Namun, konten yang menyinggung tidak selalu datang dalam bentuk kejutan atau humor gelap yang tidak pantas. YouTube juga merekomendasikan untuk menonaktifkan iklan pada video yang topik utamanya kontroversial, meskipun informasinya tidak selalu mengolok-olok subjek yang ada. Mengapa demikian?

Pengiklan tidak boleh ikut serta dalam video tentang hal-hal seperti melukai diri sendiri, bunuh diri, pelecehan seksual, gangguan makan, kekerasan dalam rumah tangga, dan pelecehan terhadap anak-anak. Apa pun yang “membakar dan merendahkan”, dengan sengaja menghasut, atau memfitnah seseorang atau sekelompok orang akan lebih dari cukup untuk membuat Anda di-demonetisasi.

Kekerasan yang menyinggung akan membuat Anda didemonetisasi, seperti juga penggambaran grafis, eksplisit, dan mengganggu tentang kecelakaan dan cedera akibat kekerasan, bagian tubuh manusia atau hewan, cairan tubuh, dan kotoran manusia. Akun yang tidak sensitif tentang peristiwa terkini yang sensitif juga dapat sangat mengganggu pengiklan dan penayangan Anda. Jadi, sebagai pencipta, pastikan untuk membuat konten secara bertanggung jawab.

2. Anda Salah Memilih Audiens COPPA

Semua pembuat konten YouTube diminta untuk menilai setiap unggahan video sebagai pantas untuk anak-anak atau tidak mengikuti Children’s Online Privacy Protection Act . Jika tidak, Anda juga dapat membatasi akses hanya untuk pengguna yang berusia di atas 18 tahun.

Banyak afiliasi YouTube tidak mengaitkan dengan bagian khusus dewasa di YouTube, yang berarti bahwa video yang termasuk dalam kategori kedua ini hanya boleh dimonetisasi terbatas, atau bahkan tidak ada sama sekali.

Aturan YouTube mengenai konten anak-anak yang disetujui COPPA jauh lebih ketat daripada pedoman lainnya tentang demonetisasi pada umumnya, dan sangat mudah bagi video berlabel COPPA-safe untuk gagal dalam tinjauan pedoman komunitas. Jika Anda telah menandai video Anda sebagai video yang ramah anak, sebaiknya hindari memberikan referensi tentang hal-hal seperti seks, kekerasan, dan bahasa kotor sama sekali, hanya untuk berjaga-jaga.

3. Video Anda Mengandung Kata-Kata Tidak Senonoh

Bisakah Anda bersumpah di YouTube? Ya, tentu saja Anda bisa , tetapi video Anda mungkin akan didemonetisasi.

Kata-kata tidak sopan tidak selalu dilarang di YouTube. Kata-kata kotor yang berlebihan di luar favorit Anda sehari-hari yang terdiri dari empat huruf, termasuk cercaan dan apa pun yang tidak perlu eksplisit dalam gambar mini Anda, bertentangan dengan pedoman YouTube untuk membuat konten yang ramah iklan.

Jika Anda sering menggunakan YouTube, Anda mungkin tahu sekarang bahwa orang-orang selalu mengutuk dalam video. Jadi, di mana garis demonetisasi ditarik, Anda bertanya?

Sederhananya, jika Anda bisa mengatakannya di televisi siang hari, Anda bisa mengatakannya di YouTube tanpa dibatalkan. Kata-kata kutukan seperti “neraka”, “omong kosong”, dan “sialan” dapat digunakan. Kiasan untuk kata-kata kasar tingkat atas standar Anda, seperti “WTF,” juga baik-baik saja dalam banyak kasus.

YouTube sangat menyarankan pembuatnya untuk menjaga 30 detik pertama video bersih dari apa pun yang melanggar batas demi merek yang nantinya akan menjadi duta video yang dimonetisasi.

Bahkan di luar cara yang paling ringan untuk mengumpat, kata-kata kotor yang jarang terdengar kadang-kadang dapat diterima ketika itu terjadi jauh melewati jendela waktu yang kritis ini. Pada akhirnya, ini semua tentang corong konversi, tetapi jika video Anda akhirnya didemonetisasi karena kesalahan, Anda dapat meminta peninjauan kedua .

4. Video Anda Terlalu Eksplisit Secara Seksual

YouTube bukan situs pornografi. Untuk menjaga hal-hal yang relatif ramah keluarga bagi pengiklannya, apa pun yang melampaui adegan bermesraan Anda yang biasa mungkin harus ditinggalkan di lantai ruang potong.

Sindiran yang tidak jelas biasanya dapat diterima; ketelanjangan yang disensor termasuk untuk efek komedi juga baik-baik saja, seperti referensi ilmiah atau pendidikan untuk hal-hal yang bersifat seksual, seperti ketelanjangan dalam lukisan Renaisans. Namun, apa pun yang melampaui peringatan ini, lebih baik Anda keluar dari video YouTube Anda.

Ini tidak hanya terbatas pada ketelanjangan eksplisit atau penggambaran seksualitas, tetapi juga audio, teks, atau dialog tematik yang terang-terangan.

YouTube Mendemonstrasikan Saya: Sekarang Apa?

Tidak ada yang lebih buruk daripada melihat tanda kuning YouTube yang menakutkan di sebelah salah satu konten Anda yang paling populer. Anda selalu dapat meminta peninjauan kedua jika Anda yakin YouTube tidak sengaja menghapus video Anda. Anda juga bebas memodifikasi konten Anda, menghapus atau mengganti apa pun yang bermasalah di mata komunitas.

Jika semuanya gagal, Anda selalu dapat menonaktifkan monetisasi untuk video yang menyinggung di saluran Anda, sehingga Anda dapat terus menghasilkan uang melalui sisa video yang telah Anda unggah. Program Mitra YouTube sangat fleksibel dan memaafkan dengan cara ini. Jika Anda bermain sesuai aturan, ini adalah cara yang bagus untuk mendapatkan uang secara online sebagai pembuat konten.

Content Writer , Pencarian.id

Saya adalah seorang Content Writer yang menulis banyak artikel Bahasa Indonesia Dan Berbahasa Inggris

Saya adalah pekerja lepas di Up Work International

Tinggalkan komentar