Siapa Yang pertama menetap di Azores ? Portugis Atau Viking

Pada tahun 1427, navigator Portugis Diogo de Silves pertama kali menginjakkan kaki di pulau tak berpenghuni yang disinari matahari dengan pantai pasir putih, teluk biru kristal, dan tebing dramatis, yang menyatakannya sebagai Pulau Santa Maria. Kedatangan kemudian oleh penjelajah Portugis lainnya mengungkapkannya sebagai pulau paling tenggara dari kepulauan Azores, yang terletak sekitar 1368 kilometer sebelah barat pantai Portugal.

Namun, menurut sebuah studi baru tentang inti sedimen danau, orang Portugis mungkin bukan orang pertama yang mencapai pulau surga: Pelaut Viking mungkin telah tiba sekitar 700 tahun lebih awal dari de Silves dan krunya. Viking mana pun sudah lama hilang pada saat pelaut Portugis tiba, catat para penulis, tetapi beberapa penumpang gelap pengerat Norse mungkin telah meninggalkan jejak genetik yang langgeng di pulau itu.

Makalah ini merupakan tambahan yang disambut baik untuk data yang jarang tentang prasejarah Azores, kata Jeremy Searle, ahli biologi evolusi di Cornell University. Timnya mengusulkan koneksi Norse ke pulau itu pada tahun 2015, berdasarkan kesamaan genetik antara tikus Azorean dan Eropa utara. “Untuk benar-benar memiliki dukungan data yang kuat, itu jelas sangat memuaskan.”

Bukti arkeologis yang meyakinkan tentang manusia di Azores sangat jarang dan hanya berasal dari awal abad ke-15. Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa penelitian mengisyaratkan pendudukan yang lebih awal, meskipun tidak jelas siapa pemukim awal ini atau kapan mereka tiba. Sekitar 10 tahun yang lalu, Pedro Raposeiro, seorang ahli ekologi di Universitas Azores, Ponta Delgada, dan rekan-rekannya berangkat untuk mengumpulkan inti silinder sedimen dari lima dasar danau di sekitar nusantara sebagai bagian dari upaya untuk merinci sejarah iklim wilayah tersebut. Saat partikel di udara mengendap di dasar danau, mereka membentuk lapisan yang dapat didata. Para peneliti menduga mereka akan menemukan tanda-tanda gangguan manusia—serbuk sari dari tanaman non-asli, spora dari jamur yang tumbuh di kotoran ternak—dari awal 1400-an. Dan mereka melakukannya.

Tetapi para peneliti terkejut menemukan sinyal ini diperpanjang lebih jauh ke masa lalu. Dalam lapisan sedimen antara 700 M dan 850 M yang diambil dari Danau Peixinho di Pulau Pico Azores, para peneliti melihat peningkatan tiba-tiba senyawa organik yang disebut 5-beta-stigmastanol, yang ditemukan dalam kotoran hewan ruminansia seperti sapi. dan domba. Mereka juga melihat peningkatan partikel arang dan penurunan kelimpahan serbuk sari pohon asli, mungkin menunjuk pada manusia yang menebang dan membakar pohon untuk membersihkan ruang bagi ternak untuk merumput, kata Raposeiro.

Sinyal serupa muncul di inti dari Danau Caldeirão di Pulau Corvo Azores yang berasal dari sekitar 100 tahun kemudian. Serbuk sari dari ryegrass non-asli muncul berlapis-lapis dari Pulau Pico yang berasal dari sekitar tahun 1150, dan pada tahun 1300 di Pulau São Miguel, juga bagian dari kepulauan.

Secara keseluruhan, hasilnya menunjukkan manusia menduduki dan mengeksploitasi sumber daya alam Azores setidaknya 700 tahun lebih awal dari yang diyakini sejarawan secara tradisional , tim melaporkan hari ini di Prosiding National Academy of Sciences .

Tidak jelas kapan pemukim manusia paling awal di Azores ini menghilang, tetapi para pelaut Portugis yang menjelajahi pulau-pulau itu pada tahun 1400-an menggambarkan pulau-pulau itu sebagai pulau yang masih asli.

Siapa pelaut kuno pertama itu? “Tebakan terbaik kami adalah orang Nordik,” yang merupakan pelaut yang ulung dan suka berpetualang, kata Raposeiro. Pada awal tahun 789, ada catatan tentang orang-orang Viking yang berlayar dan menjarah pantai-pantai utara dan barat Eropa.

Kedua, simulasi iklim kali ini menunjukkan angin dominan di Samudra Atlantik Utara bertiup dari timur laut. Angin tersebut akan menempatkan kapal Viking menuju barat daya dari tanah air Skandinavia mereka kurang lebih langsung ke jalur Azores, kata Raposeiro. Angin yang sama, tambahnya, akan mempersulit pelaut yang datang dari daratan Portugis untuk mencapai Azores.

Akhirnya, seperti yang didokumentasikan Searle dan rekannya pada tahun 2015, tikus rumah Azorean berbagi sejumlah besar DNA dengan populasi tikus rumah yang berasal dari Eropa utara. Tikus bisa saja menumpang kapal Viking dan menemukan pulau dengan sumber daya berlimpah dan sedikit pesaing atau pemangsa, kata Searle, yang tidak terlibat dalam studi terbaru. Tikus-tikus itu seperti “artefak hidup,” kehadiran Viking, katanya.

Studi ini secara meyakinkan menunjukkan bahwa orang-orang berada di Azores sejak sekitar tahun 700, kata Simon Connor, seorang ahli geografi di Australian National University yang mempelajari paleoekologi kepulauan tersebut. Tapi dia belum yakin mereka orang Norse.

Connor mengatakan angin yang tidak menguntungkan mungkin tidak menghalangi pelaut yang gigih dari daratan Portugis untuk mencapai kepulauan itu. Adapun tikus, berkat rute perdagangan yang luas, tikus dari Skandinavia dapat dengan mudah naik ke kapal yang sekarang disebut Portugal dan berlayar ke Azores. “Tentu saja, mungkin itu orang Nordik,” kata Connor. “Orang-orang Viking itu hebat, pelaut yang hebat. … Tapi itu bisa siapa saja.”

Content Writer , Pencarian.id

Saya adalah seorang Content Writer yang menulis banyak artikel Bahasa Indonesia Dan Berbahasa Inggris

Saya adalah pekerja lepas di Up Work International

Tinggalkan komentar