Jejak kaki manusia di dekat danau zaman es menunjukkan kedatangan awal yang mengejutkan di Amerika

Jika tanggal bertahan, jejak akan menempatkan orang di New Mexico ribuan tahun lebih awal dari yang diperkirakan.

Antara 23.000 dan 21.000 tahun yang lalu, orang-orang menerobos lumpur di sepanjang tepi danau di tempat yang sekarang disebut New Mexico, sendirian dan dalam kelompok kecil, meninggalkan jejak kaki mereka. Atau setidaknya itulah kesimpulan dari makalah baru yang oleh arkeolog Oregon State University, Corvallis, Loren Davis disebut sebagai “berpotensi terobosan.” Jika tanggalnya tepat, penemuan itu akan menjadi bukti terkuat bahwa orang-orang mencapai Amerika selama pertengahan zaman es terakhir, ribuan tahun lebih awal dari yang diperkirakan banyak arkeolog.

“Jika itu benar … itu akan menjadi revolusi dalam cara kita berpikir tentang arkeologi di Amerika,” kata Davis, yang tidak terlibat dengan pekerjaan itu. Ini mungkin menyalakan kembali perdebatan tentang bagaimana orang pertama kali mencapai benua dari Asia. Tetapi Davis dan yang lainnya ingin menguatkan tanggal yang mengejutkan sebelum mereka menulis ulang pemahaman mereka tentang kapan dan bagaimana orang-orang tiba.

Selama tingkat maksimum zaman es terakhir, dari sekitar 26.500 hingga 19.000 tahun yang lalu, daratan menghubungkan Rusia dan Alaska, memungkinkan orang untuk menetap di wilayah yang sekarang sebagian besar terendam yang disebut Beringia oleh para arkeolog. Tapi gletser menutupi sebagian besar Kanada, menghalangi jalan ke selatan ke tempat yang sekarang menjadi benua Amerika Serikat dan sekitarnya. Para arkeolog pernah mengira orang pertama tiba di Amerika dengan berjalan melalui koridor yang terbuka di antara gletser sekitar 13.500 tahun yang lalu. Namun, dalam beberapa dekade terakhir, data dari beberapa situs menunjukkan bahwa orang-orang berada di Amerika setidaknya 16.000 tahun yang lalu, membuat banyak peneliti menduga bahwa pendatang pertama melewati es dengan melakukan perjalanan menyusuri pantai Pasifik dengan perahu.

Segelintir situs telah mengisyaratkan tanggal yang lebih tua, tetapi klaim tersebut kontroversial. Sebagai contoh, tahun lalu sebuah makalah Nature berpendapat bahwa manusia meninggalkan artefak di sebuah gua dataran tinggi di Zacatecas, Meksiko , setidaknya 27.000 tahun yang lalu, tetapi banyak arkeolog meragukan batu yang retak itu adalah peralatan batu.

Jejak kaki adalah “tingkat bukti yang sangat berbeda,” kata Ciprian Ardelean, seorang arkeolog di Universitas Otonom Zacatecas yang menemukan gua di sana. “Ketika Anda memiliki kaki manusia yang tercetak di tanah, itu tidak dapat disangkal.”

Selama bertahun-tahun kerja lapangan di Taman Nasional White Sands di New Mexico, para peneliti telah menemukan ribuan jejak kaki yang ditinggalkan manusia dan hewan di sekitar dasar danau yang sekarang kering, termasuk megafauna yang sudah punah seperti mamut dan kungkang tanah. Makalah baru, yang diterbitkan hari ini di Science , berfokus pada 60 jejak kaki manusiaditemukan di tujuh lapisan sedimen, seperti “orang yang paling lemah yang berjalan dalam jangka waktu yang lama,” kata Matthew Bennett, ahli jejak kaki kuno di Bournemouth University. Berdasarkan ukuran cetakan tersebut, menurutnya sebagian besar ditinggalkan oleh remaja dan anak-anak yang mungkin sedang mengambil air atau sekedar mengisi waktu. “Orang-orang menghabiskan banyak waktu untuk bermain. Dan tempat apa yang lebih baik untuk bermain selain di tepi danau?” kata anggota tim Daniel Odess, seorang arkeolog di National Park Service.

“Tidak ada keraguan bahwa ini adalah jejak kaki manusia,” kata Kevin Hatala, ahli jejak kaki kuno di Universitas Chatham. Jennifer Raff, ahli genetika antropologi di University of Kansas, Lawrence, sependapat. “Jadi pertanyaannya adalah, berapa umur mereka?”

Untuk mengetahuinya, para peneliti menemukan benih penanggalan radiokarbon yang tertanam di beberapa lapisan bumi di antara jejak kaki. Penanggalan menempatkan benih antara sekitar 23.000 dan 21.000 tahun, selama puncak glasiasi. Jika jejak kaki itu setua itu, orang-orang pasti telah sampai ke Amerika sebelum lapisan es menghalangi jalan, yang berarti perjalanan darat awal mungkin bisa dilakukan.

“Kami terus berusaha untuk menyangkal temuan kami sendiri,” kata Odess, misalnya memeriksa bahwa kimia air danau kuno tidak memiringkan tanggal. “Dan itu terus kembali karena ya, mereka benar-benar setua itu.”

“Dari perspektif penanggalan, saya pikir para penulis telah melakukan pekerjaan yang sangat baik,” kata Tom Higham, pakar penanggalan radiokarbon terkemuka di Universitas Oxford.

Tetapi Davis menyarankan kemungkinan yang mengganggu: bahwa benih lebih tua dari jejak kaki karena terkikis dari sedimen yang lebih tua, kemudian diayak ke dalam lumpur yang digali tim. Dia ingin melihat tim mencoba penanggalan pendaran terstimulasi optik, metode yang mengungkapkan kapan butir kuarsa terakhir terkena cahaya, hingga saat sedimen di sekitar jejak kaki terkubur. “Dengan sesuatu yang begitu luar biasa, alangkah baiknya jika kita memiliki banyak bukti,” setuju arkeolog Ben Potter dari Universitas Liaocheng.

Sejauh ini, tim belum menemukan artefak yang dapat menyoroti budaya orang-orang yang meninggalkan jejak kaki. Tapi Kim Charlie, anggota terdaftar dari Pueblo of Acoma di New Mexico, merasakan hubungan yang mendalam. “Ribuan dan ribuan tahun yang lalu, nenek moyang kita berjalan di tempat ini,” kata Charlie, yang telah mengunjungi jejak kaki dan bahkan menemukan beberapa jejak itu sendiri. Melihat cetakan manusia bersama dengan megafauna yang punah seperti unta menjelaskan mengapa bahasa Acoma memiliki kata untuk “unta,” katanya.

Odess mengatakan White Sands mendukung jejak pendudukan awal Amerika lainnya. Cetakan tersebut “membuat semua situs [sangat kuno] lainnya lebih masuk akal,” katanya.

Tapi Potter berpikir setiap situs “perlu berdiri dan jatuh pada kemampuannya sendiri.” White Sands, katanya, adalah “salah satu kasus kuat untuk pendudukan yang sangat awal. Itu tidak pasti. Tapi itu lebih kuat.”

Content Writer , Pencarian.id

Saya adalah seorang Content Writer yang menulis banyak artikel Bahasa Indonesia Dan Berbahasa Inggris

Saya adalah pekerja lepas di Up Work International

Tinggalkan komentar