Apa Itu Conflict Of Interest, Beserta Contoh Dan Jenisnya

Conflict of interest terjadi ketika salah satu pihak memiliki kepentingan atau loyalitas yang bersaing karena tugasnya kepada lebih dari satu orang atau organisasi. Seseorang dengan konflik kepentingan tidak dapat melakukan keadilan terhadap kepentingan yang sebenarnya atau berpotensi bertentangan dari kedua belah pihak.

Pelajari lebih lanjut tentang conflict of interest sehingga Anda dapat proaktif dan menghindarinya jika memungkinkan.

Apa itu Conflict Of Interest?

Konflik kepentingan (conflict of interest) melibatkan seseorang atau entitas yang memiliki dua hubungan yang bersaing satu sama lain untuk kesetiaan orang tersebut. Misalnya, orang tersebut mungkin memiliki kesetiaan kepada majikan dan juga kesetiaan pada bisnis keluarga . Masing-masing bisnis ini mengharapkan orang tersebut mendapatkan kepentingan terbaiknya terlebih dahulu. Dengan demikian, konflik. Benturan kepentingan dapat terjadi baik secara pribadi maupun profesional.

Bagaimana Conflict of interest Bekerja

Conflict of interest dapat terjadi dalam banyak situasi berbeda yang melibatkan loyalitas dan loyalitas pribadi kepada pemberi kerja swasta, pemberi kerja pemerintah, atau hubungan profesional. Contoh conflict of interest tertentu dapat mencakup pejabat publik yang kepentingan pribadinya bertentangan dengan kesetiaan yang diharapkan kepada organisasi, orang yang berwenang dalam satu bisnis yang bertentangan dengan kepentingannya di perusahaan atau organisasi lain, atau pengacara yang berusaha mewakili kedua belah pihak. dalam perceraian. 1

Jenis Conflict of interest

Beberapa kegiatan umum yang dapat menimbulkan Conflict of interest antara lain:

  • Nepotisme
  • Self-dealing
  • Excess compensation

Nepotisme

Nepotisme terjadi ketika seorang individu yang bertanggung jawab atas proses perekrutan memilih untuk memberikan tawaran pekerjaan kepada seseorang di keluarga mereka sendiri atau dengan siapa mereka memiliki hubungan pribadi. Dalam hal ini, kewajiban individu terhadap majikan mereka (memilih kandidat yang paling memenuhi syarat atau terbaik untuk peran tersebut) mungkin bertentangan dengan kesetiaan mereka kepada anggota keluarga (memilih anggota keluarga untuk menerima manfaat pekerjaan daripada orang yang tidak dikenal). 

Berurusan Sendiri

Fidusia perusahaan secara hukum berkewajiban untuk bertindak demi kepentingan terbaik perusahaan dan pemegang sahamnya. Ketika fidusia bertindak demi kepentingan terbaik mereka sendiri alih-alih kepentingan terbaik klien mereka, ini dikenal sebagai self-dealing. Self-dealing melibatkan conflict of interest antara kewajiban fidusia individu (kewajiban hukum kepada klien) dan kepentingan keuangan (keinginan untuk keuntungan finansial pribadi). 

Hubungan Bisnis

Banyak conflict of interest yang berasal dari kepentingan bisnis pribadi. Seseorang yang bekerja untuk dua bisnis dalam industri yang sama, atau yang bekerja untuk sektor publik sambil mempertahankan kepentingan di perusahaan yang mengajukan penawaran kontrak pemerintah dapat mengalami conflict of interest ketika tugas pekerjaan dan kepentingan bisnis mereka bersaing. Selain itu, conflict of interest bisa duduk di dewan perusahaan lain, memiliki saham di perusahaan lain, dan memutuskan vendor mana yang mendapat kontrak.  

Nepotisme adalah praktik pemberian bantuan kepada kerabat dan teman dekat dalam hal perekrutan, promosi, transfer, atau pemutusan hubungan kerja. Istilah ini berasal dari kata “keponakan”, dan itu adalah praktik umum di zaman kuno. Nepotisme dianggap sebagai Conflict of interest karena kerabat mungkin bukan orang yang terbaik untuk pekerjaan itu. 

Self-dealing adalah tindakan yang dilakukan oleh pemegang fidusia perusahaan untuk keuntungan pribadi orang tersebut, bukan untuk kepentingan perusahaan. Contohnya termasuk menggunakan dana perusahaan sebagai pinjaman pribadi, atau membeli saham perusahaan berdasarkan informasi orang dalam—yang juga merupakan pelanggaran perdagangan orang dalam. 3 Dalam organisasi nirlaba, menetapkan kompensasi atau tunjangan untuk pejabat, direktur, atau wali dapat mengakibatkan Conflict of interest. Misalnya, membayar karyawan dalam posisi atau otoritas substansial kompensasi yang berlebihan melayani kepentingan pribadi. 

Conflict of interest di Tempat Kerja

Conflict of interest di tempat kerja dapat terjadi dalam berbagai bentuk. Ada situasi yang berhubungan dengan bisnis, seperti seorang karyawan memiliki bisnis sampingan yang bersaing dengan majikan, dan ada masalah pribadi, seperti seorang manajer dalam hubungan romantis dengan seorang karyawan. Yang terakhir menimbulkan konflik karena manajer memiliki kekuatan untuk memberikan kenaikan gaji atau promosi kepada karyawan, dan diskusi tentang perusahaan antara dua orang juga dapat melanggar  batasan kerahasiaan .

Bagi perusahaan yang mengandalkan rantai pasokan, conflict of interest lebih mungkin terjadi. Misalnya, seorang karyawan yang memiliki persahabatan dengan pemasok dapat mengizinkan mereka untuk mengikuti proses penawaran dan memenangkan kontrak dengan sedikit atau tanpa persaingan. 

Benturan Kepentingan Setelah Bekerja

Bahkan setelah seseorang meninggalkan suatu jabatan, conflict of interest dapat terjadi, meskipun banyak institusi memiliki batasan khusus terhadap konflik semacam ini. Perjanjian non-persaingan  sering diminta oleh para eksekutif dan pemilik bisnis untuk menghindari situasi seperti seseorang mengambil daftar pelanggan perusahaan sebelumnya dan bersaing secara langsung.

Di pemerintahan, mantan pegawai federal di cabang eksekutif dilarang tampil di hadapan pemerintah federal atas nama orang atau organisasi lain. Ini termasuk pembatasan “beralih sisi” setelah meninggalkan pemerintah dan dipekerjakan oleh perusahaan di mana pejabat itu berperan dalam pemerintahan. 

Sama dengan entitas pemerintah dan swasta lainnya, undang-undang conflict of interest Massachusetts melarang seseorang bekerja untuk siapa pun selain entitas pemerintah dalam hal yang mereka kerjakan untuk entitas tersebut. Pembatasan setelah bekerja ini juga dapat melibatkan mitra bisnis dan keluarga dekat. 

Apa Contoh Conflict of interest?

conflict of interest dapat muncul dalam setiap proses pengambilan keputusan di mana individu yang membuat keputusan memiliki banyak kepentingan yang dipertaruhkan. Beberapa situasi umum dapat mencakup:

  • Mempekerjakan teman atau kerabat yang tidak memenuhi syarat untuk mengisi posisi alih-alih kandidat yang paling memenuhi syarat.
  • Secara istimewa memberikan kontrak pemerintah kepada organisasi di mana Anda atau seseorang yang Anda kenal memiliki saham.
  • Melakukan pekerjaan paruh waktu atau berbasis kontrak untuk organisasi pesaing

Conflict of interest yang terkenal terjadi pada tahun 1967 ketika sekelompok ilmuwan Harvard dibayar oleh Asosiasi Gula untuk menerbitkan makalah yang meminimalkan hubungan antara kesehatan jantung dan konsumsi gula. Para ilmuwan ini melanggar kewajiban mereka untuk mempublikasikan penelitian yang benar dan bereputasi baik untuk mendukung kepentingan keuangan pribadi mereka. 

Cara Menangani conflict of interest Karyawan

Organisasi harus menetapkan kebijakan conflict of interest yang jelas yang menjelaskan bagaimana konflik tersebut akan ditangani. Karyawan harus didorong untuk berbicara dengan manajer mereka dan secara sukarela mengungkapkan conflict of interest yang dirasakan.

Ketika seorang karyawan sektor publik atau swasta mengalami conflict of interest, mereka dapat menyelesaikan situasi tersebut dengan memilih untuk: 

  1. meninggalkan salah satu peran yang saling bertentangan, atau 
  2. mengundurkan diri dari proses pengambilan keputusan yang relevan

Apakah conflict of interest adalah Kejahatan?

Seperti jenis aktivitas ilegal atau tidak etis lainnya, aktivitas conflict of interest membawa risiko konsekuensi. Undang-undang federal dan negara bagian telah dibentuk untuk mengkriminalisasi conflict of interest di sektor publik, dan dalam keadaan tertentu, conflict of interest dapat mengakibatkan penuntutan.

Pemerintah federal  memiliki undang-undang conflict of interest kriminal yang melarang pegawai pemerintah untuk berpartisipasi secara pribadi dan substansial dalam urusan resmi di mana mereka memiliki kepentingan finansial. Suami istri, anak di bawah umur, pasangan umum, dan orang-orang tertentu lainnya juga termasuk dalam larangan ini. Potensi conflict of interest dapat muncul dari beberapa sumber :

  • Aset dan investasi
  • Kewajiban
  • Dana investasi swasta
  • Kepemilikan bisnis atau pertanian
  • Pekerjaan perusahaan
  • Sebuah firma hukum atau pekerjaan konsultasi
  • Pekerjaan dengan institusi pendidikan tinggi, dan kegiatan penelitian, berbicara, dan menulis terkait

Hukumannya adalah denda hingga $ 10.000, penjara hingga dua tahun, atau keduanya. 

Content Writer , Pencarian.id

Saya adalah seorang Content Writer yang menulis banyak artikel Bahasa Indonesia Dan Berbahasa Inggris

Saya adalah pekerja lepas di Up Work International

Tinggalkan komentar