Walikota Miami: “sudah terlambat untuk mengatur bitcoin”

Walikota Miami Francis Suarez percaya bahwa adopsi Bitcoin yang meluas akan menyulitkan regulator untuk memberlakukan pembatasan yang ketat pada perusahaan cryptocurrency dan industri aset digital.

Berbicara di Ethereal Summit, Suarez mengatakan bahwa akan sulit bagi otoritas AS untuk mengontrol aktivitas perusahaan yang bekerja dengan aset digital, bahkan jika ada perubahan yang diperlukan pada undang-undang tersebut.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa adopsi bitcoin berada pada level yang cukup tinggi, sehingga pembuat undang-undang tidak akan dapat mengontrol cryptocurrency secara penuh. Menurut Suarez, “jin sudah keluar dari botol.”

Suarez membandingkan pengembangan cryptocurrency pertama dengan Uber, yang meluncurkan layanannya di Florida pada tahun 2014 dan hampir mengancam seluruh industri taksi di Miami.

Pada saat itu, banyak pengemudi Uber tidak memiliki izin untuk mengangkut penumpang, dan ini tidak memenuhi persyaratan keselamatan. Pada saat yang sama, tidak ada cukup polisi dan badan khusus yang dapat memantau ketaatan pada aturan oleh pengemudi taksi Uber.

Pemerintah kota harus membuat “kesepakatan” dengan Uber dan pesaingnya – Lyft. Organisasi jaringan transportasi diharuskan mendapatkan izin, tetapi ini memungkinkan pengemudi kontrak untuk melewati banyak persyaratan untuk pengemudi taksi.

Suarez menarik analogi antara situasi ini dan Bitcoin, mengatakan bahwa regulator sedang mengerjakan model yang sudah ketinggalan zaman dan tidak memperhitungkan manfaat yang dianugerahkan cryptocurrency karena teknologi inovatif yang mendasari mereka.

Sejak dimulainya Bitcoin, masih belum ada regulasi mata uang digital yang jelas di Amerika Serikat. Dengan demikian, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi (CFTC) memiliki pandangan berbeda tentang sistem regulasi mata uang kripto di negara tersebut.

Baru-baru ini undang-undang disahkan di Amerika Serikat yang mewajibkan kedua agensi membentuk kelompok kerja untuk mengembangkan peraturan guna mengawasi industri cryptocurrency di Amerika Serikat.

Walikota Miami mengenang percakapan bulan Januari dengan pendiri pertukaran cryptocurrency Gemini, Cameron dan Tyler Winklevoss. Kemudian Suarez berkata bahwa dia bermaksud menjadikan Miami “ibukota cryptocurrency paling kompetitif.”

Dia mulai mempromosikan inisiatif mengenai investasi anggaran kota dalam bitcoin, tetapi menghadapi batasan peraturan – undang-undang negara bagian Miami tidak mengizinkan investasi di semua jenis aset.

Terlepas dari itu, Suarez percaya bahwa cryptocurrency telah mencapai “titik kritis” meskipun beberapa negara mencoba melarang aset kripto.

“Jika pemerintah ingin membunuh cryptocurrency, mereka dapat melakukannya di pagi hari. Tapi tidak sekarang. Sekarang cryptocurrency ada di mana-mana dan menjadi terlalu sulit untuk diatur, ”

kata Suarez.

Baru-baru ini, Komisaris SEC Hester Peirce mengatakan bahwa melarang aset kripto akan menjadi kebodohan besar, dan orang-orang harus mematikan Internet untuk melakukannya.

Content Writer , Pencarian.id

Saya adalah seorang Content Writer yang menulis banyak artikel Bahasa Indonesia Dan Berbahasa Inggris

Saya adalah pekerja lepas di Up Work International

Tinggalkan komentar