Bitcoin jatuh ke dalam ketergantungan pada “oligarki” pasar

Cryptocurrency paling populer di dunia, Bitcoin, telah runtuh dua kali dalam perdagangan dalam beberapa minggu terakhir. Ini terjadi setelah postingan kepala Tesla dan SpaceX, Elon Musk, di Twitter tentang ruang bawah tanah.

Seperti yang ditulis surat kabar “Izvestia” dengan mengacu pada analis yang disurvei, koin kripto paling populer turun hampir sepertiga dari nilai puncak yang dicapai.

“Volatilitas ekstrim dari ruang bawah tanah dibandingkan dengan semua aset lainnya telah dibahas sejak lama, dan sekarang tesis ini menerima konfirmasi lain,” tulis surat kabar tersebut.

Pada saat yang sama, surat kabar mencatat bahwa yang lebih penting adalah fakta bahwa nasib mata uang yang kuat bahkan dengan kapitalisasi hampir satu triliun berada di tangan segelintir orang. Ini adalah selebritas bisnis dan hanya segelintir pemegang saham besar.

“Bitcoin dapat dibandingkan dengan saham perusahaan, investasi yang berarti peningkatan risiko. Ini merusak” misi “bitcoin sebagai target utama investasi jangka panjang dan dapat diandalkan, yang dilindungi dari inflasi dan guncangan lainnya. mata uang tradisional, “- tulis publikasi.

Dalam kasus koin-kripto ini, situasinya diperumit oleh fakta bahwa ia dikendalikan oleh sejumlah kecil orang – yang disebut “paus”. Sekitar 7% dari semua bitcoin ada di akun hanya tiga orang.

Lebih dari 40% token disimpan di 1000 akun terbesar.

Akibatnya, bitcoin adalah aset dengan konsentrasi kepemilikan yang sangat tinggi di tangan sejumlah orang.

“Hal ini, pada gilirannya, menciptakan berbagai risiko. Seorang pemain besar tunggal dapat memanipulasi pasar untuk kepentingannya sendiri hampir tanpa batas waktu, terutama karena ia akan tetap anonim sepanjang waktu. Selain itu, regulasi pasar cryptocurrency sekarang, pada kenyataannya , tidak ada, dan konsep seperti itu tidak ada yang namanya perdagangan orang dalam, “tulis penulis artikel itu.

Content Writer , Pencarian.id

Saya adalah seorang Content Writer yang menulis banyak artikel Bahasa Indonesia Dan Berbahasa Inggris

Saya adalah pekerja lepas di Up Work International

Tinggalkan komentar