Pentingnya Pemasaran Livery Branding Pada Pesawat Terbang

Sebagai seorang anak muda, saya biasa menonton Star Wars dan bertanya-tanya apakah salah satu mesin terbang itu akan nyata suatu hari nanti. Sebagian dari mimpi itu menjadi kenyataan beberapa minggu yang lalu, ketika ANA membuat kesepakatan dengan Walt Disney Jepang dan mengungkapkan rencana mereka untuk Dreamliner bertema R2-D2. Saat melihat gambar di bawah ini, Anda akan menyadari yang jelas: Corak maskapai penerbangan memang memiliki cara yang ampuh untuk mengesankan dan memengaruhi!

Meningkatnya minat di Hollywood untuk memasarkan proyek terbaru mereka ke angkasa melalui corak maskapai di seluruh dunia, dan peluang bagi eksekutif maskapai penerbangan untuk membedakan diri mereka dari proyek sejenis, mendorong kerja sama pemasaran ini lebih tinggi dari sebelumnya.

Pemasaran maskapai penerbangan, seperti halnya industri itu sendiri, kompleks dan dinamis. Di SimpliFlying, kami ingin mengingatkan orang-orang bagaimana Keterlibatan Merek sering kali kurang dimanfaatkan oleh maskapai penerbangan. Keterlibatan pelanggan dengan kaleng Coke mungkin kurang dari 10 menit saat Anda meminumnya; sedikit lebih banyak dengan Starbucks Coffee. Namun, dengan maskapai penerbangan, keterlibatan merek dapat berkisar dari 2 jam hingga 20 jam, berdasarkan apakah Anda terbang dari Boston ke Miami, atau Delhi.

Jika Anda benar-benar memikirkannya, pesawat terbang adalah kendaraan yang sempurna untuk menunjukkan sisi kreatif merek Anda. Corak maskapai penerbangan mencerminkan kemitraan dengan studio film: seperti Etihad dan Fast & Furious 7; armada Air New Zealand bertema LOTR yang terkenal; untuk olahraga – Emirates memiliki beberapa A380-nya yang menampilkan vinil khusus untuk Piala Dunia Kriket; untuk pariwisata – Hawaiian Airlines mempromosikan pulau-pulau atau corak Korean Air tahun 2009 untuk British Museum

Baru-baru ini, Brussels Airlines dan Icelandair sangat kreatif dalam mempromosikan atraksi pasar rumah mereka kepada audiens yang lebih besar. Brussels Airlines mengecat salah satu A320 mereka agar terlihat seperti kapal selam besar berbentuk hiu hitam yang dibangun dalam salah satu petualangan Tintin. Pesawat, yang sekarang disebut Rackham, bahkan memiliki “Harta Karun Rackham Merah” untuk dibaca.

Menghubungkan Livery Dan Pemasaran

Kunjungan saya ke Pabrik Airbus di Hamburg tahun lalu membuka mata saya terhadap semua teknik penghematan uang yang diterapkan oleh maskapai penerbangan dalam hal liveries. Airbus dan Boeing mengecat skema cat tiga warna secara gratis di pesawat baru – Warna tambahan apa pun dan maskapai harus membayar sendiri. Perlu diingat bahwa Putih adalah warna paling ringan dan bobot pesawat berbanding lurus dengan pembakaran bahan bakar, yang pada gilirannya berbanding lurus dengan profitabilitas.

Corak maskapai penerbangan sangat penting dalam banyak hal, dan paling tidak memberikan penumpang – dulu, sekarang, dan masa depan – sekilas tentang maskapai dan kesan pertama yang penting.

Corak maskapai penerbangan adalah bagian lain dari keseluruhan teka-teki pemasaran maskapai penerbangan. Ini adalah permukaan yang sunyi untuk meneriaki pelanggan Anda, dibandingkan dengan promosi offline dan online biasa, tetapi idealnya tidak diperlakukan sebagai ruang yang sia-sia atau “juga-ada”. Maskapai penerbangan ingin pelanggan mengenali mereka, merek mereka, dan memikirkan semua karakteristik layanan yang menyertai penarikan tersebut. Kontribusi penarikan itu sebagian besar didorong oleh tampilan pertama corak.

Penumpang memilih maskapai penerbangan berdasarkan berbagai faktor tangible dan intangible, namun unsur pertimbangan yang dikedepankan oleh upaya seperti corak khusus tidak boleh diabaikan, terutama ketika manfaat langsung telah terealisasi dari upaya tersebut. Kami hanya bisa berharap untuk langit yang lebih artistik dan menarik perhatian di depan.

Content Writer , Pencarian.id

Saya adalah seorang Content Writer yang menulis banyak artikel Bahasa Indonesia Dan Berbahasa Inggris

Saya adalah pekerja lepas di Up Work International

Tinggalkan komentar