Paus Kerdil (Pygmy Whale)

Paus sikat kerdil, jarang terlihat di laut, adalah paus balin terkecil dan paling misterius. Informasi tentang paus ini paling tidak samar, karena hanya beberapa lusin spesimen terdampar yang telah diperiksa oleh para ilmuwan. Banyak penampakan yang dilaporkan mungkin telah salah diidentifikasi sebagai paus minke; ukuran kecil, warna gelap, dan sirip punggung melengkung membuat hampir tidak mungkin untuk membedakan kedua spesies ketika mereka terlihat di permukaan air.

Deskripsi Fisik

Meskipun paus sikat kerdil diklasifikasikan dengan paus sikat lainnya (paus sikat utara dan selatan dan kepala busur), satu-satunya ciri yang dimiliki oleh semua spesies ini adalah bentuk mulutnya. Rahang atasnya melengkung sementara rahang bawah ditekuk – ciri yang tampak semakin jelas seiring bertambahnya usia. Rahang bawahnya sedikit melebihi rahang atas. Dua alur tidak jelas terletak memanjang di area tenggorokan yang mirip dengan alur tenggorokan paus abu-abu. Paus ini memiliki kepala kecil yang hanya berukuran 1/4 panjang tubuhnya. Pukulannya kecil dan tidak terlalu terlihat. Ada 210-230 lempeng balin di setiap sisi rahang atas paus kanan kerdil. Pelat ini berwarna putih kekuningan dengan garis tepi berwarna coklat tua di tepinya. Plat balin memiliki panjang hingga 27 inci (69 cm) dan dikatakan lebih fleksibel dan lebih kuat daripada spesies paus balin lainnya. Di sisi tubuh, hewan itu memiliki dua “tanda pangkat” warna seperti garis yang berbeda. Paus sikat kerdil memiliki struktur kerangka yang unik: terdapat 17 pasang tulang rusuk datar yang lebar – lebih banyak daripada paus balin lainnya – yang memanjang 2/3 dari panjang tubuhnya ke arah ekor. Karena struktur yang tidak biasa ini, beberapa ilmuwan percaya bahwa paus sikat kerdil harus diklasifikasikan dalam satu keluarga dengan sendirinya. tulang rusuk datar – lebih banyak dari paus balin lainnya – yang memanjang 2/3 dari panjang tubuh ke arah ekor. Karena struktur yang tidak biasa ini, beberapa ilmuwan percaya bahwa paus sikat kerdil harus diklasifikasikan dalam satu keluarga dengan sendirinya. tulang rusuk datar – lebih banyak dari paus balin lainnya – yang memanjang 2/3 dari panjang tubuh ke arah ekor. Karena struktur yang tidak biasa ini, beberapa ilmuwan percaya bahwa paus sikat kerdil harus diklasifikasikan dalam satu keluarga dengan sendirinya.

Karakteristik Permukaan Paus Kanan Kerdil
Karakteristik Permukaan

Warna

Paus sikat kerdil berwarna abu-abu tua di sisi atas (punggung) tubuh yang mungkin menjadi semakin gelap seiring bertambahnya usia hewan. Bagian perut atau bagian bawah tubuh berwarna putih.

Sirip dan Fluke

Sirip punggung berbentuk sabit kecil (melengkung) terletak 2/3 bagian belakang tubuhnya. Siripnya jauh lebih gelap daripada bagian tubuh lainnya dan kecil, sempit, dan sedikit membulat di ujungnya. Cacingnya lebar dan memiliki lekukan kecil di tengah.

Panjang dan Berat

Panjang rata-rata kedua jenis kelamin 20 kaki (6,1 m). Paus sikat kerdil betina terbesar yang diketahui tercatat pada ketinggian 21 kaki (6,4 m). Berat paus ini diperkirakan sekitar 5 ton (4.500 kg). Laki-laki sedikit lebih kecil dari perempuan.

Makanan

Paus sikat kerdil umumnya memakan copepoda, tetapi beberapa hewan terdampar telah ditemukan dengan krill di perut mereka.

Tidak ada informasi yang tersedia tentang reproduksi paus sikat kerdil. Beberapa betina hamil telah terdampar di perairan dangkal, yang mungkin menunjukkan bahwa mereka pindah ke perairan pantai yang dangkal untuk melahirkan, tetapi ada beberapa bukti bahwa mereka pindah ke pantai pada musim semi dan musim panas terlepas dari pertimbangan lain. Sementara di pantai, mereka tampaknya mencari teluk yang dangkal dan terlindung.

Peta Kisaran Paus Kanan Kerdil
Peta Rentang

Distribusi dan Migrasi

Paus sikat kerdil hanya ditemukan di perairan beriklim sedang di belahan bumi selatan. Penampakan terjadi di Tasmania sepanjang tahun dan secara musiman di sepanjang pantai Australia Selatan, Selandia Baru, Afrika Selatan, Kepulauan Falkland, dan beberapa wilayah Antartika.

Sejarah Alam

Karena hanya beberapa hewan terdampar yang telah dipelajari, sangat sedikit yang diketahui tentang sejarah alam spesies ini. Paus sikat kerdil cenderung menyendiri atau melakukan perjalanan berpasangan, meskipun kelompok kecil hingga 80 hewan telah tercatat. Sejauh yang kami ketahui, paus sikat kerdil tidak menunjukkan banyak perilaku paus lain; mereka tampaknya tidak melanggar atau mengintip atau menunjukkan cacing mereka. Pengamatan bawah air terhadap seekor paus sikat kerdil mengungkapkan teknik berenang yang sama sekali berbeda: hewan itu melenturkan seluruh tubuhnya dalam gelombang gerakan dari kepala ke ekor untuk bergerak melalui air daripada hanya menggerakkan area ekor dan cacing seperti yang dilakukan cetacea lainnya. Mereka adalah perenang yang kuat, dan dapat mencapai kecepatan tinggi dalam ledakan singkat.

Populasi dulu atau sekarang tidak diketahui. Apakah jumlah mereka tidak terlalu banyak atau apakah kebiasaan mereka membuat mereka sulit untuk dilihat adalah masalah spekulasi. Paus ini tidak pernah diburu secara komersial atau oleh pemburu aborigin.

Content Writer , Pencarian.id

Saya adalah seorang Content Writer yang menulis banyak artikel Bahasa Indonesia Dan Berbahasa Inggris

Saya adalah pekerja lepas di Up Work International

Tinggalkan komentar